home | · | aktual | · | seni & kriya | · | Jelajahi Waktu Dengan Pakuwon
 
> Jelajahi Waktu Dengan Pakuwon
Kamis, 05 September 2013

Oleh Yuli Yanti

Foto: Bentara Budaya Yogyakarta

Bagi orang Jawa, kalender bukan hanya untuk mengetahui tanggal, hari, bulan dan tahun. Tapi juga untuk mengetahui peruntungan dan nasibnya. Salah satu ilmu dalam kalender Jawa  adalah Pawukon. Akar kata pawukon adalah wuku yaitu  dikenal sebagai waktu. Lama satu wuku adalah tujuh hari, terhitung dari hari minggu ke sabtu. Dan memiliki 30 wuku.

Uniknya dalam pakuwon itu digambarkan dengan tokoh-tokoh pewayangan serta karakter watak dan kepribadian seseorang yang dilambangkan dengan gambar unggas, naga, tombak dan sebagainya. Bentuknya seperti manuskrip atau primbon yang ditulis  dalam aksara jawa dan diyakini masyarakat Jawa selama berabad-abad. Penulisannya melalui proses niteni atau memperhatikan setiap kelahiran waktu orang tersebut.

Kumpulan manuskrip ini dipamerkan di Bentara Budaya Yogyakarta bertajuk Pawukon 3000 tahun dalam bentuk lukisan. Pameran Pawukon berlangsung mulai tanggal 3 - 11 September 2013. Menurut kurator Hermanu, pameran Pawukon ini dirancang untuk menghormati almarhum astronom Jawa  Raden Brotokesowo yang berdomisili di Yogyakarta sejak tahun 1950an.  Dalam ilmu hisab yang dipelajarinya, Brotokesowo dapat membuat perhitungan yang akurat hingga tahun 3200. atau sampai milenium keempat di bumi ini.

“Beliau adalah seorang ahli hisab astronomi jawa yang sangat jarang waktu itu. Beliau katakan bahwa tanggal dalam setiap bulan Masehi atau Hijriah bisa berubah-ubah ada yang 29 atau 30 harii setiap  bulannya. Namun hari dan wuku akan tetap selamanya. Yaitu hari Minggu sampai Sabtu atau pasaran mulai Pahing, Pon, Kliwon, Wage dan Legi akan selalu bergulir,” ujar Hermanu.

Lukisan tradisional Pawukon ini merupakan karya Subandi Giyanto dari Gendeng Kasihan Bantul Yogyakarta dan karya almarhum Soelardi dari Surakarta yang aktif menulis wayang sekitar tahun 1930 sampai 1960an.
 

KIRIM KOMENTAR

Disclaimer: Pembaca dapat mengirimkan komentar yang terkait artikel. Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial Satulingkar.com. Redaksi berhak menghapus komentar yang menyimpang dengan mengubah kata-kata yang tidak etis, kasar, pelecehan, fitnah, bertendensi suku, ras, agama dan antar golongan. Satulingkar.com berhak menghapus komentar negatif dan menutup akses bagi pembaca yang melakukan pelanggaran ini.

Nama :
Komentar :
Monolog Satir Tentang Sang Wakil Rakyat

Di panggung Bentara Budaya Jakarta, Ine beraksi dari sebuah sudut dengan menggunakan sebuah topeng. Ia membuka pertunjukkan dengan sedikit memainkan tarian dengan melekukkan tubuhnya. Sesaat kemudian naskah monolog pun mulai dimainkannya. Ya, Ine memang sedang memainan sebuah monolog namun ada pelibatan dari komunitas Gradag-Grudug agar monolog terlihat lebih atraktif.


+ lanjut
Melahirkan Kembali Kota Tua Yang Futuristik

Sampai saat ini, kawasan Kota Tua masih menjadi pusat sejarah dan hiburan masyarakat yang rindu sejarah masa lalu dan keindahan arsitekturnya bergaya Eropa Belanda. Banyak manfaat yang didapat dengan berkunjung ke Kota Tua. Namun, ada beberapa bangunan di kawasan itu yang tak terawat. Padahal, kawasan Kota Tua sudah menjadi Cagar Budaya.


+ lanjut
Memadukan Seni dan Iman Lewat Kaligrafi

Dari 59 karya yang dipamerkan, lima di antaranya berbentuk seni kaligrafi tiga dimensi, masing-masing berjudul Bulan Penuh Berkah, Al Amal Hidayatullah,  Number Five, Pada Titik Koordinat Illahiah dan Sapi Betina. Sementara itu 36 peserta yang mengikuti tidak semuanya berasal dari seniman kaligrafi,  beberapa merupakan seniman seni rupa. Pameran tersebut di selenggarakan untuk menyemarakkan bulan Ramadhan oleh para seniman kaligrafi dan seniman seni rupa.


+ lanjut