• Vicharius DJ

Helateater Salihara Angkat Isu Alih Wahana dalam Teater

Studio Patodongi (Makassar) @studiopatodongi sukses membuka Helateater Salihara 2021 dengan eksplorasi teater yang memadukan narasi tradisi dan narasi sejarah dari Sulawesi Selatan! Pertunjukan ini menggabungkan narasi sosio-politik Kahar Muzakkar, seorang pejuang Islam, dengan konsep alam arwah berdasarkan penggalan singkat π˜“π˜’ 𝘎𝘒𝘭π˜ͺ𝘨𝘰, naskah Bugis kuno.


Welle’ Ricina, tokoh dari naskah π˜“π˜’ 𝘎𝘒𝘭π˜ͺ𝘨𝘰, bersembunyi di hutan karena menghindari Sawerigading, suaminya. Welle’ Ricina kemudian bertemu dengan Kahar Muzakkar yang baru saja ditembak mati. Karya ini mencoba memperlihatkan tegangan antara sejarah dan mitos, Islam dan agama lokal, kebulatan dunia dan fragmentasi, masa kini dan masa silam, dan lain-lain.



Pentas pembuka ini berjudul β€œ(Revisi: 3 Februari 1965)_Gugatan-gugatan dari Dalam Tudung Saji_Final_FIX” diselenggarakan pada Sabtu pekan lalu. Komunitas Salihara kembali menggelar festival dua tahunan tersebut yang akan berlangsung mulai 20 Maret sampai 04 April mendatang.


Gelaran ini sekaligus menjawab kerinduan para pecinta teater Tanah Air untuk menyaksikan pertunjukan teater terkini pada masa pandemi. Meski belum bisa disaksikan secara langsung, penonton tetap bisa menikmati dinamika eksplorasi seni pertunjukan di masa hari ini lewat media digital.


β€œKita pasti kangen menonton pertunjukan teater di ruang pertunjukan, kangen suasana intim yang terjadi dalam sebuah pentas, merasakan setiap peristiwa, komedi, ironi dalam tawa dan sunyi,” tulis Salihara dalam situs resminya.



Tahun ini Helateater Salihara mengusung tema β€œUlang Alih Teater”. Tema ini mengisyaratkan kehadiran media baru di masa pandemi, yang memberi tantangan baru dalam proses penciptaan hingga pertunjukan teater.


Tema ini mengajak para pelaku teater melakukan berbagai eksplorasi terkait media virtual. Tak sekadar merekam sebuah pertunjukan, tapi lebih jauh, di mana ada banyak kemungkinan eksperimentasi virtual yang bisa dilakukan.


Salihara telah menjaring empat kelompok teater untuk tampil dalam Helateater Salihara 2021, yang akan disiarkan secara daring melalui kanal YouTube Salihara Arts Center. Tiga kelompok dijaring dari Undangan Terbuka, yaitu Studio Patodongi (Makassar), Teater Petra (Jakarta), dan Komunitas Sakatoya (Yogyakarta). Sementara satu lagi penampil spesial, yaitu Fortuna Cretive Collective dari Meksiko.



Sementara Teater Petra akan mengangkat karya berjudul β€œDomba-Domba Revolusi”. Karya ini mengalihwahanakan teater menjadi karya layaknya film pada masa lalu. Karya ini memperlihatkan variasi teater yang mempertahankan seni peran sebagai tenaga utamanya, di antara teater-teater kontemporer yang menampilkan eksplorasi tubuh dan citraan di atas panggung.


Studio Patodongi sudah tampil pada Sabtu lalu. Sementara, Teater Petra akan tampil pada Sabtu (27/3) di jam yang sama. Dua penampil selanjutnya ada di bulan April. Komunitas Sakatoya dari Yogyakarta tampil pada Sabtu (3/4), lalu Fortune Collective of Creation pada Minggu (4/4).


Helateater Salihara telah berlangsung sejak 2013. Festival dua tahunan ini telah menampilkan seniman-seniman teater dengan berbagai ciri karyanya. Beberapa kelompok teater yang pernah meramaikan agenda ini seperti Teater Mandiri (Jakarta), Teater Satu (Bandar Lampung), hingga Teater Garasi (Yogyakarta).




0 komentar

SATULINGKAR.COM

DESAIN  |   SENI   |   BUDAYA

Β© 2016 Yayasan Design+Art Indonesia

grandkemang Hotel lantai 3

Jl. Kemang Raya 2H, Jakarta 12730

​

Email: redaksi@satulingkar.com

  • Grey Facebook Icon
  • Grey Twitter Icon
  • Grey Instagram Icon