© 2016 Yayasan Design+Art Indonesia

SATULINGKAR.COM

DESAIN  |   SENI   |   BUDAYA

grandkemang Hotel lantai 3

Jl. Kemang Raya 2H, Jakarta 12730

Email: redaksi@satulingkar.com

  • Grey Facebook Icon
  • Grey Twitter Icon
  • Grey Instagram Icon

Mengenang yang Kembali dan Belum Kembali: Tintin Wulia

8 Feb 2019

Tintin Wulia, seniman muda asal Denpasar, kembali menghantar perhatian ke Mars dan kegetiran tragedi 65 di Indonesia melalui “A Thousand and One Martian Nights”. Karya multimedia ini kali pertama diperkenalkannya ke mata dunia di tahun 2017, pada ajang seni internasional Biennale di Venezia yang ke-57, di mana ia menjadi satu-satunya seniman yang mewakili Pavilion Indonesia. 

Kali ini, karya yang menggabungkan instalasi video dan kamera web tersebut hadir dalam konteks yang sedikit berbeda. 

 

Bersama enam seniman terpancang lainnya, karya Tintin menjadi bagian dari pameran ‘Paralogical Machines’ di galeri Wei-Ling Contemporary, Kuala Lumpur, pada 10 Januari – 17 Februari 2019. Sebuah pameran yang menggiatkan interaksi antara seni dan publik dengan memanfaatkan media baru. Selain Tintin, terdapat seniman internasional lainnya: AWNJS (All Women’s Networked Jam Session) (Norwegia), Charles Lim (Singapura), Erika Tan (Singapura dan Inggris), Nye Thompseon vs. UBERMORGEN (Austria), Rajinder Singh (Malaysia dan Irlandia), dan Kenneth Feinstein (Amerika) yang sekaligus berperan sebagai kurator.


“A Thousand and One Martian Nights” merupakan gabungan antara fiksi dan realita. Berbagai elemen yang berbeda digabungkan menjadi sebuah video yang membawa pengunjung paling sedikit ke satu abad kemudian yaitu tahun 2165 (Dalam video ini, tragedi 65 diimajinasikan terjadi di tahun 2065), dan 560 km dari muka bumi, yaitu ke planet Mars. Terdapat kesaksian korban yang selamat serta komentar dari anggota keluarganya, potongan dokumenter mengenai misi NASA ke Mars (Highlights 1965: A Progress Report (1966)), cuplikan Tintin yang sedah berlatih piano dengan ibunya, rekaman dari pembuatan karya instalasi di Venezia dan Jakarta, dan streaming langsung dari kamera web yang mengambil gambar pengunjung saat mereka sedang menyaksikan video ini. Masa lampau, sekarang, dan masa depan ditambal sulam dengan menarik. Pengunjung menjadi bagian dari karya ini, baik secara fisik maupun konsep. 

Pilihan medium yang digunakan (video) mengambil refrensi dari film Pengkhianatan G30S/PKI (Arifin C Noer, 1984) yang diwajibkan di kurikulum negara. Cerita-cerita yang disampaikan oleh para aktor sebagai korban atau keluarga korban merupakan gabungan adaptasi dari pengalaman pribadi mereka dan seniman, serta tulisan Hersri Setiawan dan Tedjabayu. Sebagian besar dari bahan-bahan tersebut dikumpulkan melalui proyek “1965 Setiap Hari” sebuah proyek yang dimulai oleh aktivis hak asasi manusia, Ken Setiawan, sejak tahun 2015. Ayahnya, Hersri Setiawan, merupakan salah satu yang selamat dari penahanan tanpa pengadilan di Pulau Buru. 

Anak laki-laki dari Tedjabayu, Ratrikala Bhre Aditya menyampaikan imajinasi ulang dari cerita ayahnya. Sedangkan, Tedjabayu sendiri bercerita mengenai tes kewarasan yang ia ciptakan di kamp, atau, menurut video ini, di Mars. Hal ini dilakukannya untuk menguji diri sendiri – apakah ingatannya masih utuh, dan pikirannya masuk akal? Caranya adalah dengan mengingat dan menyebutkan indeks yang menjadi pembagi jilid-jilid ensiklopedia; dimulai dari Chicago-Delos dan seterusnya. 

Mengerikan, mengharukan, namun juga indah, di video ini Tintin dan ibunya memainkan musik Venus, The Bringer of Peace (1914) dari The Panets, Op. 32 oleh Gustav Holst. “Masalahnya adalah, kamu melihat, tapi kamu tidak benar-benar melihat”, sebut ibunya saat Tintin melakukan kesalahan dalam latihannya.

 

Apakah, sebagai orang Indonesia, kita sudah benar-benar melihat? Lantas, kemanakah mereka yang belum kembali? Sebuah sentilan untuk menanamkan perhatian terhadap sejarah yang tidak terungkap. 

Please reload

Memandang Mitos Lewat Dua Perupa Lintas Generasi

Rayakan Keragaman Seni Rupa dalam In-Art Festival 2019

Lima Jalan Seniman Kontemporer Merespons Keresahan Publik

Merayakan Satu Dekade Batik di Pentas Dunia

1/1
Please reload

ARTIKEL TERBARU